Hi guys!

Have a nice day today

Thursday, 15 August 2013

Cerita Tidak Berakhir? [2]

  "Mak nak pinjam novel" tanyaku pada bonda dengan tiba-tiba.

     "Kau nak buat apa novel mak?" soal ibuku, tersipu-sipu senyum ku malu seperti kerang busuk.

     "Ada laa~ nak pinjam boleh tak? nak tengok-tengok sikit, hee" soalku dengan mempamirkan muka ku yang paling comel sekali.

     "Mak tak hengat la kat mana" dah lama ibuku ni meninggalkan zaman cintanya terhadap novel, "cuba tengok kat dalam kotak laci tu" sambil menunjukkan alamari laci plastik yang bertingkat-tingkat berwarna orange itu sambil dia memotong kain -ibuku seorang tukang jahit yang mengambil tempahan di rumah-.

     Lalu aku mendekati ke arah kotak laci orange, "bukan yang tu la, laci yang lagi satu, kat belakang, tingkat satu ke dua, cuba tengok", tegurnya sambil dia khusyuk memotong kain.

     "Yang laci kelabu ni ke?" tanya ku sambil menunggu respon dari ibu.

     "Ha'ah, yang tula, cuba tengok tingkat dua" maksudnya, laci yang kedua dari atas.

     Sambil ku mencari, ku terjumpa CD lagu-lagu lama simpanan ibuku, lalu ku ternampak tiga buah novel, aku ambil yang helaian kertasnya sudah kekuning-kuningan, paling nampak lama sekali antara yang lain, dan ada yang masih berplastik, iaitu hadiah dariku kepada ibu pada zaman aku sekolah menengah dulu, "Busy betul mak aku ni, hmm" hati kecilku berkata-kata. Tipu lah kalau hati ni tak terasa kecil hati kerana novel itu masih di balut dengan plastik, novel itu bertajuk 'Salju Sakinah' dikarang oleh Zaid Akhtar, tapi biasa lah, tukang jahit, seorang tempah sampai lima hingga enam pasang, aku kat rumah ni nak tolong pun tidak la, kan 'tangan tak bedung'.

     "Novel apa kau amik tu?", "Seredup Kasihmu mak" balasku mudah.

     Aku masuk ke bilik ku, tutup pintu, cuba membelek-belek helaian penulisan Nia Azalea ni, sedikit sebanyak aku memperoleh bentuk penulisan novel. Seperti yang aku katakan terlebih dahulu, aku bukan jenis membaca, inikan novel, apatahkan lagi novel cinta. 

     "Jadinya kau ni dah bosan, menyampah dan tak tahan?' Suziyan memastikan buat kali kedua. Matanya masih tidak beralih daripada skrin komputer yang memaparkan permainan Virtual Cop. Tangannya lincah menekan butang mouse. Tertera pada muka surat 141, perenggan pertama untuk chapter 16. Nah, sekali ku amati, setiap perbuatan sesuatu watak, dialognya habis diperincikan, aku tidak mempunyai daya imiginasi sebegitu rupa.

     "Mende aku nak merepek dalam cerita aku ni, duh!" bermonolog aku sendirian, walaubagaimanapun, aku teringin untuk menggunakan situasi sebenar dalam project mega aku ni, maksudku, menggunakan nama tempat yang wujud, bukan nama yang umum, mungkin seperti keadaan yang akan aku gambarkan di salah sebuah kolej Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) seperti Kolej Aminuddin Baki atau Kolej Tun Hussein Onn, tidak semua akan mengetahui tentang tempat tersebut, aku akan cuba masukkan keadaan realiti didalam cerita aku ini, iyalah, kononnya aku ingin berkonsepkan realiti dan fantasi.

    Dengan menggunakan Google Account bernama siempatmata, aku mencipta sebuah blog sebagai cubaanku untuk cuba untuk mengarang, sebenarnya akaun siempatmata ni baru sahaja diwujudkan, tujuanku untuk mewujudkan akaun tersebut untuk mencipta avatar seperti simsimi tapi berakal, maksudku, aku boleh menjadi rakan untuk dibawa berborak. Sebelum ni telah ku wujudkan blog beralamat si4mata.blogspot.com , tujuannya untuk memberi info terkini kepada sesiapa jua yang senasib dengan diri ku -tapi info sangat sedikit-, dek kerana blog susah untuk di-promo sekiranya tiada laman sosial lain aku mewujudkan pula akaun di twitter, masih lagi menggunakan nama siempatmata. 

    Kisahsi4mata.blogspot.com , itu lah dia nama blog yang ingin aku wujudkan, kenapa empatmata? biarlah rahsia. Aku melihat di-dashboard akaun ku, kosong, ingin membuat post baru? tapi apa yang ingin aku coretkan? bagaimana ingin aku mulakan? nak buat novel atau cerpen? seribu satu soalan bermain di minda kecilku. Aku merenung ke papan kekunci laptop peneman hari-hari ku ini, masih lagi buntu, aku tidak tahu untuk memulakan, sifat memulakan sesuatu memang terasing dari diriku, aku jarang untuk memulakan tetapi suka untuk mengakhirkan, seperti lambat masuk kelas tapi suka keluar kelas sebagai orang terakhir, itu lah aku.

Cerita Tidak Berakhir? [1]

 Setelah selesai aku menunaikan solat asar aku kembali menghadap komputer riba ku, secara tiba-tiba aku ingin mengetahui kisah 'Hlovate', bukan kisah yang dikarangnya, tapi kisah bagaimana dia menjadi Hlovate yang awesome. Aku mempunyai minat untuk mengarang, tapi aku amat lemah dalam penggunaan bahasa, struktur ayat dimana perlu ada imbuhan '-i' jarak atau tidak 'di-' dengan perkataan lain dan sebagainya.

     Aku mengenali Hlovate dari seorang rakanku - sebenarnya adik kepada rakan sekolahku - , Ailin, pada tahun 2010, dan aku dengan sambil lewa dengan nama itu. Wujudnya nama Hlovate dalam hidupku dengan pertanyaan yang ditanya kerana tiada perkara ingin dibincangkan menerusi khidmat pesanan ringkas SMS.

     "tgh watpe tu". tanya ku melalui handphone Nokia yang berlampu kuning.
     "I tgh baca novel" balas Ailin.
   "Novel apa?" soal ku, kerana aku bukan jenis membaca, dan pengetahuan ku tentang novel sangat terbatas, jadi itu sahaja yang aku mampu tanyakan.
    "Novel Hlovate" balasnya mudah, biasalah, bila keterujaan untuk berkenalan mulai pudar, beginilah cara conversation antara dua orang berlangsung.

    Aku difahamkan oleh Ailin bahawa Hlovate merupakan penulis yang menggunakan 'bahasa sampah', tergelak ku membaca pesanan ringkas daripadanya. Tapi, sewaktu di kolej Perindu, di kampus induk UiTM Shah Alam pada tahun 2012, aku baru berkesempatan untuk membaca novel 'Hlovate' - bukan dapat membaca keseluruhan novel, tetapi hanya perenggan pertama dek kerana rakan ku ingin membacanya terlebih dahulu - dari hasil karyanya yang berjudul '5Tahun5bulan', baru aku faham apa yang dimaksudkan oleh Ailin pada dua tahun yang lepas, Hlovate menggunakan bahasa kita iaitu tidak menggunakan bahasa bunga yang meleret-leret.

     Setelah selesai mengunjungi beberapa blog yang mempunyai post tentang Hlovate yang dicadangkan oleh Google , serba sedikit aku dapat mengetahui tentang Hlovate hasil dari pembacaan huraian tentang diri beliau, mahupun huraian tentang novel si Hlovate.

     Hate dan Love, dua perkataan yang digabungkan menjadi "Hlovate", pandangan ku secara peribadi, beliau mungkin mempunyai mempunyai kisah silam yang lebih pahit dari manis kerana beliau mendahulukan perkataan negative terlebih dahulu dari perkataan Love. Ini semua dek kerana movie penyiasatan yang aku gemar tonton seperti CSI, Lie to Me dan seangkatan membuatkan ku mempunyai pandangan yang merepek sedemikian rupa.

     Sambil aku meng-stalk tentang diri Hlovate, dengan tidak semena-mena terpacul idea untuk aku cuba mengarang, membuat suatu cerita, bukan cerpen, bukan novel, tetapi cerita yang bukan seperti cerita. Mungkin akan ku selitkan dalam cerita rekaan ku dengan cerita yang benar-benar wujud, ataupun aku akan kisahkan cerita yang benar-benar wujud dengan menyelitkan cerita fantasi? aku masih lagi tidak mengetahui bagaimana ingin memulakan, dan aku juga tidak ada buah fikiran bagaimana akan berakhirnya cerita aku nanti. Aku juga terasa untuk mereka cerita seperti cerita itu hidup walaupun sebenarnya rekaan semata-mata, tapi aku ingin mencipta cerita fiksyen tapi jalannya seperti jalan cerita non-fiksyen.

     Masih belum selesai dengan plan mega aku itu, aku terfikir bagaimana ingin aku menyampaikan cerita aku tersebut, Hlovate ikon ku, beliau menggunakan novel hard copy  sebagai platform untuk mengarang, di samping beliau dapat mengarang, mengubat hati lara, Hlovate juga mampu untuk memperoleh sedikit sumber kewangan. Jauh dilubuk hatiku, aku berangan untuk jadi sepertinya, terkenal tanpa dikenali, kekal sebagai anonymous. Aku amat mengagumi orang sepertinya, Hlovate, selain itu juga Encik Mimpi, yang masih memperjuangkan karya mereka tersendiri sebagai anonymous. tapi aku siapa untuk jadi seperti mereka, walaupun ibu ku memang seorang yang kreatif, apa sahaja hasil kerja tangannya, pasti akan jadi sesuatu yang sangat menarik, tidak seperti aku ni, lukis KLCC tapi kelihatan seperti roket, kerja kayu disekolahku dulu di dalam mata pelajaran Kemahiran Hidup, tak pernah nampak macam sesuatu hasil kerja kayu.

     "Tangan kau tu tak bedung dulu" ni lah yang selalu diucapkan kepada ku oleh guru-guru seni mahupun rakan-rakan. Tapi memang ku akui, memang tiada seni dalam diri ku ini, nak menyanyi dan mengarang  lagu seperti Encik Mimpi, jauh sekali, sedangkan nyanyian yang aku record sendiri pun aku cukup takut untuk mendengarnya kembali, ini kan untuk menjadikan suaraku sebagai halwa telinga orang awam. Takut berbuih-buih di hujung mulut masing-masing, dan mungkin aku akan disaman kerana menyumbangkan lagu.

     Tapi setelah, aku ,menanyakan diriku apa yang sebernanya aku mahukan, aku ingin menjadi seorang yang mampu membuat orang lain rasa lebih tenang, mungkin bukan dalam bidang nyanyian, tapi akan ku cuba dalam bidang penulisan, niatku untuk mencipta sebuah cerita yang mampu menenangkan, memberi manfaat kepada orang yang membacanya.